Serunya Libur di Hari Kerja

01.06

“Bulan ini libur digeser nggak?”

Pertanyaan ini selalu muncul bila di kalender ada tanggal merah di tengah minggu. Kenapa? Iya karena tempat kerjaku kebetulan pabrik yang memproduksi kain dan memerlukan daya listrik yang besar. Kalau produksi terhenti sayang biaya listrik dan perawatan lainnya. Jadi kalau bisa produksi jalan terus, makanya sampai ada 3 shift disini.


Lah, bukannya yang harus jalan terus kan produksi, staf dan customer service nggak kan? Karena mereka melayani customer yang kebanyakan jadwalnya menyesuaikan kalender. Iya, untuk staf dan customer service memang berlaku seperti itu, tapi ada juga staf yang mengikui jadwal produksi seperti saya. Dan bulan September ini ada libur Idul Adha di hari Kamis, 24 September. Geser?? Pastinya, gesernya biasanya ke hari sabtu atau senin minggu depannya.

Saya lebih suka geser, mau tahu alasannya? Taraaaa …..ini dia:


  • Sabtu itu banyak meet up

Hahaha, iya kan? Meet up blogger hari Sabtu, workshop singkat, Sabtu. Gathering baik media maupun komunitas juga kebanyakan hari Sabtu. Kondangan, kalo nggak Sabtu ya Minggu. Karena umumnya di perusahaan atau kantor lain lima hari kerja jadi untuk acara-acara di luar kantor sering diadakan hari Sabtu.

  • Bisa ngurus surat dan keperluan lain-lain

Nah, di tempat kerjas saya yang sekarang ini agak susah untuk keluar kantor, ijinnya ribet musti tanda tangan kesana-kemari. Kalo libur digeser untungnya jadi bisa ngurus keperluan lain yang melibatkan instansi pemerintah maupun kantor-kantor lain seperti bank, kelurahan, kantor polisi dan lain-lain.

  • Hari terasa lebih panjang

Sebenarnya sama aja sih 24 jam sehari tapi kalo libur di hari kerja itu rasanya lebih panjang, gimana tidak, saat yang lain pada sibuk kitanya malah santai-santai aja. Berasa punya waktu banyak, mo ngapa-ngapain lebih tenang karena gak perlu dikejar jam kantor.

  • Mudik lebih puas

Kalo gak ada libur, mudik berangkat hari Sabtu siang pulang kantor dan MInggu sore harus segera balik. Nah, pas ada libur yang digeser mudiknya bisa lebih lama. Kalo gesernya Sabtu, mudik bisa mulai hari Jum’at, tapi kalo gesernya Senin, tetep mudik di hari Sabtu, balik ke kantornya bisa hari Senin. Lebih puas kan?

Sederhana saja kan kenapa saya seneng-seneng aja kalo liburnya digeser? Sayangnya gak tiap bulan ada libur yang bisa digeser, heheheh ….



You Might Also Like

5 komentar

  1. hihi lirik tanggalan
    dannnnnn besok libur :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, saya geser hari sabtu liburnya :))))

      Hapus
    2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  2. Libur di hari kerja berguna banget kalo emang lagi ada kepentingan ngurus ini itu di perkantoran lain. Tapi kalo gak kemana-mana dan cuma di rumah aja, ga enaaakk... si kunyil sekolah jadinya rumah sepi deeehh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, itu deh gak enaknya. Smua ada plus minusnya

      Hapus

Pengikut