4 Alasan Kenapa Kamu diFollow

23.05

Bermain sosial media memang sangat menyenangkan apalagi kita bisa menghasilkan uang dari sana. Gampangnya saja, kita bisa menjadikan akun sosmed kita sebagai lapak. Tentu saja agar barang laku salah satu yang harus diperhatikan adalah jumlah teman atau follower.

Semakin banyak jumlah follower, makin banyak orang yang melihat barang yang kita post dan itu artinya kesempatan terjual akan lebih banyak. Ditambah lagi, orang sekarang lebih memilih praktis dengan belanja online. Hemat waktu dan tenaga.

Tapi nyari follower juga jangan norak, karena follower itu ibarat donator jadi harus ikhlas dan sabar #haelah. Kalau mau dapat banyak follower bisa beli kan? Meski sampai hari ini saya juga gak pernah beli follower sih jadi pas posting santai aja, posting suka-suka. Postingnya ikhlas pake banget.

Ada beberapa pertimbangan kenapa saya harus follow atau follback sebuah akun baik itu twitter maupun instagram: 
  1. Saya suka sama pemilik akunnya. Namanya juga suka, jadi apapun yang diposting saya nggak bosen lihatnya. Bisa jadi bosen dikit, skip sebentar terus balik lagi. 
  2. Postingannya bermanfaat. Hari gini main sosmed kudu jeli biar gak buang waktu karena dunia maya itu bikin kecanduan. Postingan yang memberi manfaat akan banyak dilihat orang dan mereka-mereka yang cocok dengan postingan kita bisa follow atau follback akun kita.
  3. Informatif.  Jaman internet gini yang namanya informasi mengalir deras tak terbendung, mau nyari apa aja ketik di google bisa dapat petunjuk. Nah postingan yang informatif akan banyak dicari orang. Contoh aja, postingan tentang kondisi lalu-lintas akan sangat bermanfaat bagi kita-kita yang sehari-hari banyak menghabiskan waktu di jalan.
  4. Timing yang pas. Posting baik berupa teks atau foto di saat yang tepat bisa nambah follower juga. Karena pas kita butuh, doi lagi posting. Jodoh banget kan? Nge-post foto makanan pas jam makan siang, pas banget jadi referensi menu. Nge-post arus lalu-lintas pas jam pulang kantor, membantu kita yang tercebak macet untuk segera cari jalur alternatif atau nyetock sabar di jalur yang ada.

Dan saya paling sebel ada orang yang hobby banget teriak-teriak minta difollback atau heboh saat diunfoll. Apaan sich, duniamu itu aja? Seperti yang ditulis di atas, follower itu ibarat donator. Namanya donasi kita nggak bisa maksa kan? Ya kalau tetiba dia unfoll kita mungkin bisa dilihat lagi akun kita bagaimana. Bisa jadi:
  1. Postingan kita tidak sesuai dengan seleranya.
  2. Apa yang kita bagikan tidak memberikan manfaat baginya. Bukan passion-nya.
  3. Waktu yang bersebrangan, pas kita aktif dia off. Giliran dia aktif postingan kita sudah ketumpuk yang lain jadi lewat aja.

Sudah banyak sebenarnya artikel yang mengupas bagaimana mendapatkan follower yang banyak. Tulisan ini bukan salah satunya. Hanya berbagi kriteria yang saya inginkan saja. #NOBaper


You Might Also Like

25 komentar

  1. No Baper y mba klo di unfollow. TFS Mba :)

    BalasHapus
  2. Iya mbak Herva ... thank you sudah mampir :)

    BalasHapus
  3. kalo baper mah makan wafer aja mbak hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu lebih menyehatkan sepertinya ya ... Hahaha

      Hapus
  4. Nah, ngomong begitu kyknya lbh enak deh Tis, drpd teriak² minta follback, giliran kita unfoll krn gak sreg teriakannya makin heboh

    BalasHapus
  5. Tiba2 aku keinget, kita sering ketemu di acara blogger. Tapi belum saling follow niiii *kemudianditabok* :))))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. meski satu ruangan ketemunya dirimu di ujung akunya di ujung jg, giliran nyadar udah waktunya pulang wkwkwkwk *berasa cinderella*

      Hapus
  6. Nice info, maaakk,, makasih2

    Bermanfaat banget ini :)

    BalasHapus
  7. mksh mbak sharingnya ...jadi tahu banyak..maklum masih terhitung baru.btw pengin juga difollow sama mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama mbak, saya jg newbie kok :)

      Hapus
  8. Nah aku gak pernah ngeh sama follower jaman latah punya akun twitter. Butuh follow memfollow berjamaah pas ada kampanye yang minta jumlah follower. Baru deh ikutan follow berjamaah hahaha...

    Salam kenal mba, kita udah follow belum yaa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. beberapa waktu lalu memang ada kyk arisan follower atau apa gitu ya di KEB, aku sendiri keliwatan infonya, pas lg di kahyangan jd sinyalnya angin2-an wkwkwk

      Hapus
  9. 'Follow me donk kk!' Hehe. Kalo aku sih jarang unfollow kecuali akunnya itu nyerempet SARA, SARU dan sejenisnya. :) Untuk memfollow, biasanya aku memang lihat2 sih, jika teman blogger dan follow me, pasti aku follow, terlepas dari akunnya itu bermanfaat atau tidak, sejauh ga nyerempet SARA dan SARU, aku fine2 aja. Untuk yg bukan blogger, aku lihat akun yang memang aku suka, aktif, dan suka share hal yang bermanfaat, jika pun dia ga follow aku, I don't care sih.
    TFS, Mba. 'Follow me, donk!' *dikeplak gadget. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mak Alaikaaaaa .... aku lebih sering lihat postinganmu di FB dan suka. Sayang gadgetnya mak kl buat ngeplak dirimu, nti rusak gak bs beli lagi :D :D :D *rapuh amat yak gadgetnnya?*

      Hapus
  10. Akunya juga ga trlalu paham bagaimana bisa dapetin itu follower mbak.
    kalo ga difolback mah ya tak biarin gitu ajh hee

    BalasHapus
    Balasan
    1. nyantai aja mbak soal follower, fokus aja sama apa yg kita share. itu lbh bermanfaat bagi kita dan org lain. aku kl cocok follow kl gak ckp liat aja, sapa tau nanti cocok terus follow jg akhirnya hahhaha

      Hapus
  11. aku kdg lupa folbek pdhal dia ngetwitnya bagus. biasanya pd nyolek sih, hihihi

    BalasHapus
  12. iya kadang lupa follback dan tertarik dengan twitnya ini bisa jd alasan untuk follback :))

    BalasHapus
  13. aku sih sebenernya kurang gitu mikirin soal follow unfollow. kalau difollow, pasti aku folback *kalo engga, berarti lupa atau ga sempet..jarang ngeunfoll juga, kecuali kalo tone nya udah tendensius banget dan ke arah sara

    BalasHapus
  14. Ada yg spt itu, tp ada jg yg selektif banget utk follow. Biasanya yg difollow akun² yg informatif.

    BalasHapus
  15. Folback dong kk. Hihihi. Berasa ABG baru main socmed.

    BalasHapus
  16. kadang follower pun ndak aktif komunikasi, hahahaha. Nice artikel mbaknya

    salam
    gabrilla

    BalasHapus

Pengikut